« Sudut Pandang Lain Bahasa Indonesia »

Anda tau Cinta Laura? Ato mungkin Cinca Lawra? Bagi yang ga tau, saya cuma mau bilang kacian deh lu! Hehehehe….

Yap, Cinta Laura adalah seorang artis sinetron blasteran yang lagi naik daun, salah satu yang membuat dia terkenal adalah aksen kebule-buleannya yang keliatan banget waktu diwawancarai di infotainment, bahkan sama salah satu provider jaringan seluler terkenal yang ada di Indonesia menyediakan jasa nada sambung telepon genggam dengan suara dan logat khas dari Cinta Laura.

 

Nah waktu saya lagi maen ke rumah cewe saya, kebetulan cewe saya belum mandi dan alhasil saya nunggu di ruang tamu sambil ditemenin ibunya, yang ampun dah…..crewet bin ga bisa diem banget!

Kebetulan tuh ruang tamu langsung terusan sama ruang keluarga, kayak tusuk sate gitu. Nah pas lagi ngobrol² ama calon mertua, tiba² di TV nongol iklannya Cinta Laura yang lagi nawarin nada sambung gitu. Trus camer tiba² komentar gini “Wah tante benci banget sama Cinta Laura, gaya ngomongnya kayak di buat² padahal waktu maen di sinetron ‘Cinderella’ dia ngomongnya fasih banget pake bahasa Indonesia”. Trus saya menimpali omongan camer (calon mertua) “Ya, mungkin waktu di sinetron khan dia harus ngapalin skrip tante jadi keliatan mafhum banget, klo logatnya sih mungkin kembali lagi kalau dia udah ngga syuting”. Trus camer bales lagi “Uhmm, paling cuma cari sensasi aja, kayak aris kebanyakan”. “Wah, kalo itu aku ga tau tante!” balasku.

Trus camer komentar macem², yah sebagai calon menantu yang baek, otomatis saya cuma mantuk² aja (apes…)! Tapi ada komentar camer yang bener² meresap dan mengganggu pikiran saya, yaitu tentang anak muda jaman sekarang yang doyan ngomong ato berkomunikasi pake bahasa Indonesia yang buruk alias tidak baek dan benar. Katanya kalo ngomong suka ditambah² pake bahasa Inggris, kadang juga terpengaruh sama bahasa MTV, ato malah kadang logatnya dibuat² kayak orang sunda pake elu dan gue biar keliatan gaul, padahal tuh orang ga ada hubungan ato pernah tinggal di daerah yang ber-sunda-ria, malah yang lebih ekstrim lagi kadang² biar keliatan keren mengumpat/misuh aja pake bahasa Inggris slang ato idiom²nya seperti f*ck, moth*r f*cker, f*ck off, f*ckin’ *sshole, bast*rd, d*ckhead, son of a b*tch, b*atch, holy sh*t, ada juga ungkapan seperti I just wanna get laid, don’t piss me off! (yang memang sering saya dengar kalo pas lagi cari gratis hotspot-an di café yang kebetulan banyak orang² yang berwajah Indonesia yang berpenampilan ala rapper dari negeri Paman Sam yang nongkrong di sana). Katanya camer lagi percuma dapet pelajaran bahasa Indonesia di sekolah, kalo dalam prakteknya bahasa Indonesia banyak dibumbui bahasa laen trus walhasil merusak bahasa asli Indonesia.

 

Yang jadi pikiran saya, apakah emang bahasa Indonesia adalah bahasa asli kita?

(lebih…)